√ Sholawat Mujahadah Wahidiyah Apa Mujahadah Wahidiyah ? -->

Islam

Sholawat Mujahadah Wahidiyah Apa Mujahadah Wahidiyah ?

Ibnu Rusyd
Tuesday, March 31, 2020

Ad1

Ad2

Sholawat Mujahadah Wahidiyah

Sholawat Wahidiyah yang lebih dikenal dengan Wahidiyah tentunya punya Visi dan Misi yang ada di dalam Wahidiyah yang tidak jauh dari Sholawat pada umumnya, bahkan punya peran dan manfaat lebih.

Pengertian Sholawat

Sebelumnya mari kita ketahui apa itu Sholawat pada umumnya, Sholawat  adalah rahmat ta’dzim atau rahmat maghfiroh atau ampunan dari Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala bagi si penerima sholawat. Sebagaimana dalam Al Qur'an yang telah difirmankan oleh Alloh Shubhanahu Wa Ta'al dalam Surat Al-Ahzab ayat 56 :

Yang artinya kurang lebih : "Sesungguhnya Alloh dan para malaikat-NYA bersholawat kepada Nabi; wahai orang-orang yang beriman, bersholawatlah kepada-Nya (Nabi) dan bersalam hormatlah sebaik-baiknya” 

Sholawat Mujahadah Wahidiyah
Sholawat Mujahadah Wahidiyah Apa Mujahadah Wahidiyah ?
Sholawat Alloh kepada Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam berupa penambahan rahmat kemuliaan. 

Yang kepada selain kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam berupa rahmat maghfiroh-kasih sayang ampunan. 

Sholawat malaikat kepada kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam berupa permohonan pertambahan  rahmat kemuliaan kepada Alloh SWT bagi kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam. Yang bagi selain kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam berupa permohonan rahmat maghfiroh. 

Sholawat para ummat kepada kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam berupa penambahan rahmat kemuliaan bagi Kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam. Jadi rahmat kemuliaan kanjeng Nabi Sholallohu 'Alaihi Wasallam di sisi Alloh terus meningkat. Meningkat dan meningkat tidak ada batasnya.

Itulah sekilas tentang pengertian Sholawat pada umumnya. Mari kila lihat lebih jauh apa itu sholawat Wahidiyah, sebelumnya mari kita ketahui macam-macam sholawat pada umumnya.

Macam-macam Sholawat

Macam-macam Sholawat pada dasarnya Sholawat ada 2 (dua) macam yaitu sholawat maktsuuroh dan sholawat ghoiru maktsuuroh.

SHOLAWAT GHOIRU MAKTSUUROH

Sholawat Ghoiru Maktsuuroh ialah sholawat yang redaksinya diajarkan langsung oleh Rosululloh Sholallohu 'Alaihi Wasallam kepada para shohabat. 

Sholawat ibrahimiyah menurut wahidiyah

Contoh ialah Sholawat Ibrohimiyah yang kita baca pada tahiyat sholat :

 اللهم صلي علي محمد وعلي آل محمد كما صليت علي ابراهيم وعلي آل ابراهيم.

Jadi aslinya memang tidak memakai kata “sayyidina” semua sholawat maktsuuroh tidak memakai kata “sayyidina” ini menunjukkan budi luhur Kanjeng Rosululloh Sholallohu 'Alaihi Wasallam yang tidak pernah menonjolkan diri, selalu tawadlu’ berlemah lembut kepada siapapun.

SHOLAWAT GHOIRU MAKTSUUROH

Sholawat Ghoiru Maktsuuroh Ialah sholawat karangan para shohabat, para tabiin, para ulama’, dan umumnya kalangan kaum mukminin. 

Jumlah Sholawat Ghoiru Maktsuuroh

Jumlah dari pada Sholawat Ghoiru Maktsuuroh ini banyak sekali bahkan ribuan, mungkin ratusan ribu, mungkin jutaan. Di dalam kitab bab sholawat ada yang menyebutkan sebanyak 12.000 (dua belas ribu ) itu yang sudah tertulis atau yang sudah dibukukan. 

Sholawat ghoiru maktsuuroh ada yang pendek ada yang panjang. Ada yang berbentuk kalam nasyar, ada yang bernadhom. 

Di samping sholawat “SHOLLI” banyak yang dirangkai dengan do’a-do’a, ada yang dirangkai dengan tahmid pujian kepada Alloh SWT, sanjungan mengagungkan dan utusan para mahabbah - cinta yang mendalam, madah - pengalembono menguraikan sifat-sifat luhur dan budi agung junjungan kita baginda Nabi Agung Rosululloh Sholallohu 'Alaihi Wasallam. 

Bahkan ada yang mempunyai kandungan ajaran iman dan ihsan dan ajaran akhlak budi nurani untuk meraih keselamatan, kesejahteraan dan kebahagiaan dunia dan akhirot. 

Pada umumnya disusun dengan gaya bahasa puitis dan romantis indah dan bermantiq, bersastra tinggi menggambarkan kedalaman mahabbah, iman dan tuhid para penyusunnya (muallifnya). 


Manfa’at dan Faedah Membaca Sholawat

Di samping manfa’at dan faedah secara umum seperti disabdakan dalam hadits-hadits dan aqwalul ulama’ seperti sebagian dijelaskan di muka, masing-masing sholawat oleh Alloh SWT dikaruniai faedah keutamaan macam-macam, satu sama lain tidak sama. 

Ada Sholawat Munjiyat, untuk memohon selamat dari bahaya, ada Sholawat Nariyah, umumnya diamalkan orang untuk memohon jembar rizki, ada Sholawat Badar, berfaedah berupa semangat dan keberanian di medan perang, dan masih banyak lagi. 

Hadrotul Mukarrom KH Abdoel Majid Ma'roef RA, Muallif Sholawat Wahidiyah mendawuhkan bahwa qoidah sholawat itu antara lain tergantung pada beberapa hal : 
  • Kondisi kejernihan jiwa, rasa tauhid dan mahabbah muallif-nya 
  • Situasi dan kondisi masyarakat pada saat sholawat itu dita’lif. 
  • Redaksi sholawat 


Beliau Muallif Sholawat Wahidyah Ra. menambahkan bahwa sholawat yang mengandung lafal “Alloh” nglabeti rasa bergairah bersemangat. 

Dan Sholawat yang tidak mengandung lafal ”Alloh” diberi manfaat rasa dingin dalam hati, tenang dan trentam, dan Sholawat Wahidiyah alhamdulillah mengandung keduanya, mari kita lihat apa itu Sholawat Wahidiyah.

Sholawat Wahidiyah

SHOLAWAT WAHIDIYAH adalah seluruh rangkain sholawat termasuk bacaan surat Al-fatihah awal dan Al-fatihah penutup serta kaifiyah atau cara dan adab pengamalannya sebagimana tertulis di dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah.

Perlu kita ketahui bahwa Sholawat Wahidiyah lahir dari kandungan ruhani suci bersih berfrekuensi tauhid tinggi memancarkan sinar cahaya “Al-Haqu” mengajak ummat masyarakat Fafirruu Ilallooh wa Rosuulihi Sholallohu 'Alaihi Wasallam dari Muallifnya, Hadrotul Mukarrom Romo K.H Abdul Majid Ma’ruf Pengasuh Ponpes Kedonglo Kota Kediri Jawa Timur pada tahun  1963 M.

Pada awal bulan Juli tahun 1959, Beliau, Muallif Ra menerima “alamat ghoib”- istilah Beliau, dari Alloh SWT yang intinya “supaya ikut berjuang memperbaiki mental masyarakat lewat batiniyah” maka Beliau lalu memperbanyak munajat memohon kepada Alloh SWT. Do’a-do’a yang Beliau amalkan adalah do’a sholawat. 

Tahun 1961, Beliau menerima lagi “alamat ghoib” seperti yang Beliau terima bulan Juli 1959. Nadanya bersifat peringatan agar cepat-cepat melaksanakan inti “alamat ghoib” tersebut. 

Beliaupun lalu lebih tekun lagi meningkatkan munajat kepada Alloh SWT. Juga dengan do’a-do’a sholawat. Hampir semua sholawat yang ada di kitab-kitab sholawat Beliau amalkan. 

Sholawat Nariyah misalnya, dengan bilangan 4444 beliau khatamkan dalam tempo 1 jam. Jika Beliau naik sepeda, yang pegang setir tangan kiri, sementara tangan kanan masuk saku memutar tasbih. 

Dalam kondisi keprihatinan seperti itu tak seorang pun dari keluarga yang mengerti bahwa Beliau sedang melaksanakan tugas berat tetapi mulia dari Alloh SWT.

Awal tahu 1963 Beliau menerima lagi “alamat ghoib” serupa dengan yang Beliau terima tahun 1959 dan tahun 1961. 

Nadanya lebih keras lagi ”Kulo malah dipun ancam menawi mboten enggal tumindak” (saya malah diancam jika tidak segerah malaksanakan) “sangkin keras ipun ancaman, kulo ngantos gumeter sa’ba’danipun puniko” (sangkin kerasnya ancaman, saya sampai gumeter sesudah itu ) - tambah Beliau.

Dalam Sholawat Wahidiyah banyak sekali bilangan atau hitungan yang telah dituntunkan oleh beliau Muallif Sholawat wahidiyah yang termuat dalam Buku Tuntunan Mujahadah dan Acara-Acara Wahidiyah sekaligus Juklak Pelaksanaannya diantaranya : 

A. Mujahadah-Mujahadah Yang Dibakukan

1. Mujahadah Pengamalan 40 Hari Atau 7 Hari
2. Mujahadah Yaumiyah (Harian)
3. Mujahadah Keluarga 
4. Mujahadah Usbu’iyyah (Mingguan)
5. Mujahadah Syahriyyah (Bulanan)
6. Mujahadah Rubu’ussanah
7. Mujahadah Nisfussanah 
8. Mujahadah Kubro

B. Mujahadah Waqtiyyah

1. Mujahadah Peringatan Tahun Baru Hijriyah Dan Masihiyah
2. Mujahadah Peringatan Ulang Tahun Hari Kemerdekaan RI
3. Mujahadah Peringatan Hari Besar Islam Dan Nasional 
4. Mujahadah Malam Nishfu Sya’ban 
5. Mujahadah Malam Idul Fitri Dan Idul Adha 
6. Mujahadah Di Makam Dalam Bulan Syawal 
7. Mujahadah Bersamaan Waktu Wukufnya Hujjaj Di Arafah 
8. Mujahadah Penyongsongan Musyawarah Kubro Wahidiyah
9. Mujahadah Berkaitan Suatu Peristiwa
10. Mujahadah Peduli Ummat 
11. Mujahadah Peringatan Khusus

C. Mujahadah-Mujahadah Khusus

1. Mujahadah Peningkatan 
2. Mujahadah Dalam Bulan Penyiaran
3. Mujahadah Penyiaran Umum 
4. Mujahadah Nonstop Mohon Kelancaran Perjuangan Wahidiyah 
5. Mujahadah Keamanan 
6. Mujahadah Kecerdasan 
7. Mujahadah Pembangunan 
8. Mujahadah Khusus Keuangan 
9. Mujahadah Khusus Istikhoroh
10. Mujahadah Khusus Pertanian Atau Peternakan 
11. Mujahadah Untuk Gula (Obat)
12. Mujahadah Untuk Lembaran Sholawat Wahidiyah / Buku Wahidiyah
13. Mujahadah Untuk Pengamal Yang Telah Wafat
14. Mujahadah Penerimaan Murid / Siswa Baru 
15. Mujahadah Permohonan Suatu Hajat 

D. Mujahahdah Berdasarkan Bilangan

2. Mujahadah Sholawat Wahidiyah 3-7, 
3. Mujahadah Sholawat Wahidiyah 3-1, 

Itulah sedikit banyak tentang Bilangan atau macam-macam Mujahadah yang ada dalam Pengamalan Sholawat Wahidiyah.

Sholawat Wahidiyah dan artinya yang sudah kita ketahui bersama dalam tulisan Wahidiyah.me dan juga bacaan yang lain yang tentunnya membahas tentang Sholawat Wahidiyah bukan membahas sholawat wahidiyah sesat lo, bahwa Sholawat Wahidiyah beda dengan Sholawat ibrahimiyah.

Itulah penjelasan yang singkat ini tentang Sholawat Mujahadah Wahidiyah Apa Mujahadah Wahidiyah ?, mudah-mudahkan bisa menjadikan bertambahnya cinta kita kepada Alloh Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alaihi Wasallam. (Mars)