√ Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah

Islam

Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah

Ibnu Rusyd
Saturday, February 8, 2020

Ad1

Ad2

Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah - Alhamdulillah Nikmat yang luar biasa bisa mengamalkan Nida'  Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah dalam Kehidupan sehari-hari dimanapun berada setiap sangat bahkan setiap detik, setiap naik turunnya Nafas Insan yang Mulia.

Dalam kesempatan kali ini Wahidiyah.me sedikit mengutarakan tentang Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah dan juga penjelasan singkat tentang bacaan Nida' Yaa Sayyidii Yaa Rosuulalloh atau Ya Sayyidi Ya Rosulallah pada umumnya yang diambil dari buku Sejarah Sholawat Wahidiyah karya K. Qomari Muhtar, semoga bermanfaat.

Wahidiyah
Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah
Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah

Pada tahun 1964, setelah pelaksanaan Peringatan Ulang Tahun Sholawat Wahidiyah yang pertama, di Kedonglo diadakan asrama Wahidiyah yang diikuti para kyai dan tokoh agama dari daerah Kediri, Blitar, Nganjuk, Jombang, Mojokerto, Surabaya, Malang, Madiun, dan Ngawi. Asrama dilaksanakan selama tujuh hari tujuh malam. Kuliah-kuliah Wahidiyah diberikan langsung oleh Beliau sendiri. Di dalam asrama itulah lahir kalimat nidak "YAA SAYYIIDl YAA ROSUULALLOOH". Untuk melengkapi amalan Sholawai Wahidiyah yang telah ada, kalimat nidak tersebut dimasukkan dalam lembaran Sholawat Wahidiyah. Lembaran Sholawat Wahidiyah yang berisikan tiga rangkaian itu beredar dengan tidak ada perubahan sampai awal tahun 1968.


Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah

Sesungguhnya nida’ (memanggil) Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan pangilan “Ya Sayyidi Ya Rosulalloh” adalah tidak menyamakan antara Alloh dan Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam sebagaimana kaum Nashoro menjadikan para Nabi mereka sebagai Tuhan selain Alloh. akan tetapi panggilan “Ya Sayyidi Ya Rosulalloh”  adalah penyebutan tawasul kepada Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dan penyandaran majaz dengan mengambil pengertian usaha dan perantara mendapatkan syafa’at, dan melaksanakan perintah Alloh dan Rosul-Nya Shollallohu ‘Alaihi Wasallam sebagaimana firman Alloh dalam QS Al-Ma’idah 29 :

ياايهاالذين امنوا اتقواالله وابتغوا اليه الوسيلة   (5-المائدة :35)

“Hai orang-orang yang beriman takutlah kamu kepada Allah dan carilah jalan kepada-Nya” 

Maksudnya tidak ada wasilah kepada Alloh yang lebih dekat dan lebih agung dari pada berwasilah melalui Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

توسلوا بى وبأهل بيتى الى الله فانه لا يرد متوسل (رواه ابن ماجه فى صحيحه)

“Bertawsullah kepadaku dan ahli keluargaku kepada Alloh, karena sesungguhnya orang yang berwasilah itu tidak ditolak”. (HR. Ibnu Majah dalam Shohehnya).

Ibnu Abbas Rodliyalloohu Anhu berkata :

ان الوسيلة كل ما يتقرب به الى الله والذكر بالنبي صلى الله عليه وسلم هو من العبادة

“Sesungguhnya wasilah itu adalah semua perkara yang mendekatkan diri kepada Alloh, dan menyebut Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam adalah termasuk ibadah”.

Karena sabda Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam :

لقوله صلى الله عليه وسلم ذكر علي عبادة (رواه الديلمى عن عائشة رضىالله عنها)

“Menyebut kepadaku adalah ibadah”.

قال صلىالله عليه وسلم : " ذكرالانبياء من العبادة, وذكرالصالحين كفارة, وذكرالموت صدقة, وذكرالقبر يقربكم من الجنـة "  (رواه الديلمي عن معاذ)

“Bersabda Rasuulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam : “Ingat (lebih-lebih menyebut) para Nabi termasuk ibadah, dan ingat para sholihin adalah bayar kifarat, dan ingat mati adalah sedekah, dan ingat kubur mendekatkan kamu sekalian kepada surga”. (HR. Al-Dailami dari Mu’adz)

Maka nida’ “Ya Sayyidi Ya Rosulalloh” adalah merupakan nida’ atau panggilan langsung kepada Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yang mengandung ma’na tasyafu’an (memohon syafa’at) yang dijiwai dengan ta’dhim dan mahabbah, tadholum dan iftiqhor (memulyakan, cinta, pernyataan diri dholim dan cetusan rasa butuh).

Dengan demikian memanggil “Ya Sayyidi Ya Rosulalloh” kepada Beliau Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam adalah suatu bentuk harapan dan memuliakan kepada kekasih Alloh yang termulia. Maka sudah sepantasnya bagi umat Islam memanggil kepada Beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan panggilan penghormatan dan memuliakan. Sedangkan dalam kehidupan sehari-hari kita pun sering mengetahui sebutan atau panggilan kepada seseorang yang ada di atasnya dengan panggilan penuh hormat, seperti :  bapak pimpinan !, yang terhormat, yang mulia, tuan dan lain sebagainya. Sebutan-sebutan tersebut bukan lain adalah untuk menghormat atau mengagungkan kepada orang lain yang dianggap lebih terhormat.


Sebutan atau panggilan  kepada orang yang diatasnya saja  seperti itu, maka sewajarnya kalau ummat Islam menggunakan sebutan untuk menghormat atau mengagungkan Rosululloh  shollallohu 'alaihi wa sallam yang sudah kita ketahiui bahwa Beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam adalah semulia-mulia manusia, sebaik-baik makhluk dan orang yang bisa dipercaya lebih dari manusia yang lain di sisi Alloh Subhaanahu wa ta'aala. Penghormatan seperti itu adalah wajar, karena memang Beliau pantas untuk menerima penghormtan atau pengagungan dari ummatnya hal ini adalah pelaksanaan perintah Alloh Subhaanahu wa ta'aala. Jangankan manusia, Alloh sendiri telah memuji kepada Rosululloh  seperti dalam Firman-NYA :

وانك لعلى خلق عظيم (القلم :4)

Dan sesungguhnya bahwa Engkau (Muhammad) berbudi pekerti luhur. (QS.  Al Qolam : 4 )

Ayat di atas menunjukan bahwa Alloh sebagai Kholiq saja telah mengagungkan dengan pujian seperti itu, apalagi kita sebagai ummat Rosululloh shollallohu 'alaihi wa sallam mestinya juga mengagungkan kepada Beliau. Bagaimana seseorang harus bersikap kepada Rosululloh  shollallohu 'alaihi wa sallam, Alloh telah memberikan perintah melalui Firman-NYA dalam Al-Qur’an An-Nur : 63  :

ولا تجعلوا دعاء الرسول بينكم كدعاء بعضكم بعضا( النور : 63)

“Dan Janganlah kalian memanggil Rosul sebagai mana kalian memnggil satu sama lain diantara  kalian”.

Ayat tersebut dijelaskan dalam kitab Tafsir Al-Shawi sebagai berikut :

أي نداءه بمعنى لاتنادوه صلىالله عليه وسلم فتقولون يامحمد ولابكنيته فتقولون يا أباالقاسم, بل نادوه وخاطبوه بالتعظيم والتكريم والتوقير فتقولون يارسول الله, يانبي الله, ياإمام المرسلين, يارسول رب العلمين, ياخاتم النـبيين, وغيرذلك ( مثل ياشافع الخلق, يارحمة للعالمين, يا خير خلق الله, ياخير والد وخيرولد, يا هادي الانام, يانورالخلق, يا حبيب الله …..) واستفيد من الاية انه لايجوز نداءالنبي صلىالله عليه وسلم بغيرميفيدالتعظيم لافي حياته ولابعد وفاته. فبهذا يعلم أن من استخف بجنابه صلىالله عليه وسلم فهو كافر وملعون في الدنيا والاخرة. (الصاوي ج 3, ص 124\النور : 63)

Panggilan kepada Rosululloh  shollallohu 'alaihi wa sallam, yakni janganlah memanggil Rosululloh  shollallohu 'alaihi wa sallam dengan mengatakan “Ya Muhammad”, dan jangan pula dengan laqobnya Rosululloh shollallohu 'alaihi wa sallam dengan mengatakan  “Ya Aba Qosim”,  melainkan memanggillah dan beraudensilah dengan ta’dhim, takrim dan tauqir. Maka sebaiknya sebutlah :

يارسول الله, يانبي الله, ياإمام المرسلين, يارسول رب العلمين, ياخاتم النـبيين, وغيرذلك (مثل ياشافع الخلق, يارحمة للعالمين, يا خير خلق الله, ياخير والد وخيرولد, يا هادي الانام, يانورالخلق, يا حبيب الله ….

Dapat diambil faedah dari ayat tersebut bahwa tidaklah boleh memanggil-manggil Nabi shollallohu 'alaihi wa sallam dengan kata-kata yang tidak mengandung ta’dhim (mengagungkan), baik semasa hidupnya maupun setelah beliau Rasululloh shollallohu 'alaihi wa sallam meninggal dunia. Dari itu maka dapat disimpulkan bahwa barang siapa memperingan (meremehkan) terhadap Rasululloh shollallohu 'alaihi wa sallam dia adalah kafir yang dilaknati di dunia dan akhirat.

Karena Beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

حياتى خير لكم ومماتىخيرلكم, واماحياتى فاسن لكم السنن واشرع لكم الشرائع, واما مماتى  فان اعمالكم تعرض علي فما رأيت  منها حسنا حمدت الله عليه وما رأيت منها سيئا استغفرت الله لكم (رواه البزارعن ابن مسعود باسناد صحيح)

Hidup dan matiku adalah kebaikan bagi kamu sekalian. Adapun semasa hidup-ku, maka aku memberikan tuntunan berbagai sunnah dan syari’at kepada kamu sekalian. Sedangkan semasa aku mati, maka sesungguhnya semua amal-mu sekalian diperlihatkan oleh Alloh kepada-ku. Maka apa saja yang aku lihat dari padanya kebaikan, aku memuji kepada Alloh atas kebaikan  itu, dan apa aku melihatnya keburukan, maka aku memohonkan ampunan kepada Alloh kepada kamu sekalian (HR. Al-Bazzar dari Abdulloh bin Mas’ud derngan sanad yang shohih).

Maka dengan demikian, menurut kitab Showi hal 161 bahwa :

فمن اعتقد ان النبي صلى الله عليه وسلم لا نفع به بعد الموت بل هو كأحد الناس فهو الضل المضل

“Maka barang siapa berkeyakinan bahwa sesungguhnya Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam itu tiada manfaat sesudah wafatnya, bahkan Beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dianggap seperti manusia biasa, maka orang seperti itu sesat dan meyesatkan.

Disamping itu menyebut atau memanggil Beliau Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan panggilan “Ya Sayyidi Ya Rosulalloh” adalah termasuk dzikir kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala, sebagaiama hadist Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yang berbunyi :

من ذكرني فقد ذكرالله ومن احبني فقد احب الله والمصلي علي ناطق بذكرالله".  (سعادةالدرين)

“Bersabda Rasuulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam : “Barang siapa dzikir kepada-ku, maka sungguh ia dzikir kepada Allah. Dan barang siapa cinta kepada-ku, maka sungguh ia cinta kepada Allah. Dan orang yang membaca shalawat kepada-ku ia mengucapkan dengan dzikir Allah”. (Sa’aadah Al-daraini)

السيادة عبادة لان المصلي انما يقصد بصلاته تعظيمه صلى الله عليه وسلم فلا معنى حينئذ لترك التسييد إذ هو عين التعظيم (سعادةالدرين : 66)

“Siyyadah (bacaan Yaa Sayyidi) adalah ibadah, oleh karena orang yang membaca shalawat bermaksud dengan shalawat itu adalah ta’dzim kepada Rasuulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam, maka meninggalkan tasyid (bacaan Yaa Sayyidi) pada ketika itu (ketika membaca shalawat) tidak ada artinya, oleh karena tasyid itu adalah ta’dzim adanya”. (Sa’aadah Al-daraini : 66)


Ada sebagian orang berpendapat bahwa mengagugkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ini disamakan dengan kaum Nasrani mengagugkan nabi Isa ibnu Maryam a.s., sehingga dihukumi sebagai perbuatan yang menyekutukan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Pendapat seperti menurut kami tidaklah tepat, karena kita mengagungkan beliau Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ini merupakan perbuatan yang memandang martabat beliau (secara menyeluruh) paling tinggi dibanding dengan semua mahluk yang lain, bukanya kita mensejajarkan martabat beliau Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan martabat Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sedangkan kaum Nasrani dalam mengagungkan Isa Almasih bukan mengagungkan sebatas utusan Allah namun mereka mempunyai kepercayaan dan keyakinan bahwa Isa Almasih adalah anak tuhan.

Pendapat yang menyamakan antara mengagungkan dengan menyembah, itu pun tidak dapat diterima, karena bila pengertian tersebut dianggap sama maka apalah jadinya dunia ini, para penghuninya tidak berakhlak, takut kalau mengagungkan orang yang berkedudukan diatasnya di hukumi menyembah selain Allah, menyekutukan Allah, kafir sesat.
  1. Para malaikat bersujud kepada nabi Adam a.s. karena diperintah Allah, penghormatan seperti itu tidak dapat di anggap penyembahan.
  2. Rasulullah selalu merendahkan bahunya bila bertemu sahabatnya, juga bukan penyembahan.
  3. Pujaan Allah kepada Rasul-Nya (Al-Qolam :4), juga tidak di katagorikan  penyembahan.
  4. Para pejabat memanggil atasannya Yang Mulia, juga tidak dapat diartikan  penyembahan.
  5. Orang Jawa, setiap lebaran bersimpuh pada orang tuanya yang duduk di kursi, juga bukan termasuk penyembahan.
  6. Sebutan Sultan Agung kepada salah satu pahlawan Nasional pengusir penjajah, juga bukan dimaksudkan sebagai  penyembahan
Kesimpulan Tentang bacaan Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah :
  1. Penghormatan atau pengagungan terhadap seseorang yang mempunyai hak untuk dihormati atau diagungkan, itu sesuai dengan syari’at Islam, lebih-lebih panggilan “Ya Sayyidi Ya Rosulalloh”.
  2. Pengagungan itu tidak sama dengan penyembahan.
  3. Orang yang memanggil nama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dengan sebutan “Ya Muhammad !” atau Ya Aba Qosim !” adalah perbuatan tidak beradab yang menyalahi Al Qur’an.
  4. Panggilan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dengan sebutan “Ya Nabiyalloh”, “Ya Rosuulalloh”, “Ya Sayyida Waladi Adam”, “Ya Ashhabal Yamin”, Ya Sayyidi Ya Rosulalloh dll adalah mengikuti petunjuk Alloh.
Inilah sedikit penjelasan tentang Sejarah Lahirnya Nida Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah Dalam Wahidiyah dan Bacaan Nida' Yaa Sayyiidi Ya Rosulallah itu sendiri pada umumnya, semoga bermanfaat.