√ Sholawat Wahidiyah 7-17 Apa Termasuk Bilangan Dalam Mujahadah Wahidiyah

Islam

Sholawat Wahidiyah 7-17 Apa Termasuk Bilangan Dalam Mujahadah Wahidiyah

Ibnu Rusyd
Tuesday, December 24, 2019

Ad1

Ad2

Sholawat Wahidiyah 7-17 Apa Termasuk Bilangan Dalam Mujahadah Wahidiyah - Mujahadah Wahidiyah sangatlah lengkap dalam dalam sudut pandanga  Bilangan dalam Mujahadah, diantaranya Mujahadah 7-17 yang sudah umum dilaskanakan para Pengamal Wahidiyah.

Sebelum Wahidiyah.me lanjutkan pembahasan tentang Sholawat Wahidiyah 7-17 atau Doa Mujahadah dengan Bilangan 7-17 tidak ada salahnya kita ketahui terlebih dulu, apa itu Sholawat Wahidiyah.

PENGERTIAN SHOLAWAT WAHIDIYAH

Pengertian Sholawat Wahidiyah kalau kita lihat dari Anggaran Dasar Penyiar Sholawat Wahidiayh ada tiga bagian diantaranya : 

Sholawat Wahidiyah adalah rangkaian doa Sholawat Nabi Shollallohu ‘alaihi wasallam sebagaimana tertulis di dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah, termasuk cara dan adab pengamalannya.

Sholawat Wahidiyah 7-17
Sholawat Wahidiyah 7-17
Sholawat Wahidiyah, alhamdulillah oleh Alloh Subhanahu wa Ta’ala dikaruniai
berbagai manfaat dan faedah, antara lain dan terutama berfaedah menjernihkan hati, membuahkan ketenangan batin dan ketenteraman jiwa, serta peningkatan daya ingat/ sadar/ ma’rifat kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala Tuhan Yang Maha Esa dan Rosul-Nya Shollallohu ‘alaihi wasallam. c. Sholawat Wahidiyah mempunyai kandungan berupa suatu sistem yang disebut “AJARAN WAHIDIYAH”.

Sholawat Wahidiyah dan Ajaran Wahidiyah lahir dan mulai disiarkan pada Kamis Kliwon malam Jum’at Legi 10 Mei 1963 M / 16 Dzulhijjah 1382 H dan telah diijazahkan secara mutlak oleh Muallif Rodliyallohu ‘anhu, untuk diamalkan dan disiarkan kepada masyarakat luas tanpa pandang bulu dengan ikhlas tanpa pamrih dan dengan bijaksana.

Itulah kurang lebih Penjelasana tentang Pengertian Sholawat Wahidiyah.

Lembaran Sholawat Wahidiyah

Lembaran Sholawat Wahidiyah

BILANGAN DALAM PENGAMALAN SHOLAWAT WAHIDIYAH

Di dalam pengalaman Sholawat Wahidiyah mengenai bilangan ada yang secara langsung berdasarkan hadits Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dan ada yang tabarrukan dengan bilangan yang ada dalam Al-Quran dan Al-Hadits.

Tabarruk, maksudnya kita mohon diberkai Alloh dengan sesuatu yang mulia dalam pandangan Alloh. Tabarruk mempunyai pengertian yang sama dengan tawasul (yaitu keyakinan kita dalam tabarruk ini hanya Alloh yang dapat memberikan yang kita mohon). (Dasar mengenai tawasul berkaitan dengan tawassul, silahkan membaca materi tentang tawassul).

Tabarruk dapat dilaksanakan oleh seseorang dengan barang, orang, tempat dan lain-lain dengan syarat:

1. Yang dijadikan tabarruk itu sesuatu yang mulia menurut pandangan Alloh Subhanahu wa Ta’ala. 

2. Orang yang tabarruk mempunyai kepercayaan keyakinan bahwa Alloh yang dapat memberikan manfaat dan madlorot, bukan sesuatu yang ditabarruki. Misalnya Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam, orang yang sholeh, pusaka dan lain-lain.


Ayat Al-Quran dan Hadits yang berhubungan dengan bilangan antara lain :

1. Bilangan tiga (3) dan tujuh (7).

فاذا آمنتم. فمن تمتع بالعمرة الى الحج فما استــيســر من الهدي . فمن لم  يجد فصيام ثلاثة  ايام فى الحج وسبعة  اذا رجعــتم (2- البقره : 196)

“Maka apabila kamu merasa aman/sehat, maka bagi siapa yang ingin mengerjakan umroh sebelum haji (di dalam bulan haji), maka wajiblah ia menyembelih kurban yang mudah didapat. Tetapi jika ia tidak menemukannya, maka wajiblah berpuasa tiga hari dalam musim haji, dan tujuh hari lagi bila kamu telah kembali” (Q.S 2  Al-Baqoroh : 196)

2. Bilangan seratus (100)

مثل الذي ينفقون اموالهم فى سبيل الله كمثل حبة أنبتت سبع سنابل فى كل سنبلة مائة حبة. والله يضاعف لمن يشاء. والله واسع عليم (2 -  البقرة : 261)

“Perumpamaan orang-orang yang telah menafkahkan hartanya fii sabilillah adalah bagaikan sebutir benih menumbuhkan 7 butir buah, yang pada tiap-tiap burtir berisi 100 biji. Dan Alloh melipatgandakan pahala bagi siapa yang Dia kehendaki dan Alloh Maha Luas karunia-Nya lagi Maha Mengetahui”. (Q.S 2 – Al-Baqoroh : 261)

قال صلى الله عليه وسلم من صلى علي صلاة واحدة صلى الله عليه عشرا ومن صلى علي عشرا صلى الله عليه مائة ومن صلى علي مائة كتب الله له بين عينيه براءة من النفاق وبراءة من النار واسكــنه يوم القيامة مع الشهداء  (رواه الطبرانى عن أنس بن مالك رضى الله عنه)

Bersabda Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam : “Barang siapa membaca sholawat kepadaku satu kali, maka Alloh membalasnya sepuluh kali; dan barang siapa membaca sholawat kepadaku sepuluh kali, maka Alloh akan membalas seratus kali; dan barang siapa membaca sholawat kepadaku seratus kali, maka Alloh akan menulis diantara kedua matanya kebebasan dari munafik dan api neraka, dan Alloh akan menempatkannya besuk hari kiamat bersama-sama dengan para syuhada’” (HR. Thobroni dari Anas bin Malik)


3. Bilangan seribu (1000)

قال صلى الله عليه وسلم  من صلى علي فى يوم الف مرة لم يمت حتى يرى مقعده من الجنة (رواه الضياء عن أنس بن مالك)

Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam bersabda : “Barang siapa membaca sholawat kepadaku tiap hari 1000 kali, dia tidak akan mati sehingga dia melihat kedudukannya di surga”. (HR. Al-Dliya dari Anas bin Malik)


4. Bilangan 3, 7, 100, dan 1000.

Dalam bahasa Arab bilangan dianggap banyak apabila sudah mencapai tiga (3) ke atas.

اكثروا الصلاة علي فان صلاتكم علي مغفرة لذنوبكم واطلبوا لى الوسيلة والدرجة والرفيعة فان وسيلى عند ربى شفاعة لكم (رواه ابن عساكر عن حسن)

“Perbanyak membaca sholawat kepadaku, maka sesungguhnya bacaan sholawat kepadaku itu merupakan ampunan atas dosa-dosa kamu sekalian, dan carilah wasilah kepadaku dan derajat yang tinggi. Maka sesungguhnya wasilahku di sisi Tuhanku itu merupakan syafa’at bagi kamu sekalian”. (HR. Ibnu Asakir dari Hasan)

اكثركم علي صلاة  اقربكم منى غدا (سعادة الدارين)

Yang paling banyak diantara kamu sekalian membaca sholawat kepadaku, dialah yang paling dekat dengan aku besuk di hari kiamat”. (Sa’adatud Daroini hal. 36)

قال صلى الله عليه وسلم  من عسر عليه شيئ فليكــثر من الصلاة علي فانها تحل العقد وتكشف الكرب ( رواه الطبرانى)

“Barang siapa mengalami kesulitan, maka perbanyaklah membaca sholawat kepadaku. Sesungguhnya sholawat itu akan melepaskan segala kesulitan dan membuka jalan keluar dari segala kesusahan”. (HR. Thobroni)

5. Bilangan bebas mulai 1 (satu) sampai tak terhingga

صلوا علي فان الصلاة علي كفارة لكم وزكاة ومن صلى علي مرة صلى الله عليه عشرا (رواه ابن عاصم عن انس بن مالك)

“Bacalah kamu sekalian sholawat kepadamu, maka sesungguhnya sholawat kepadaku menjadi penebus dosa dan pembersih bagi kamu sekalian dan barang siapa membaca sholawat kepadaku satu kali, maka Alloh memberi sholawat kepadanya sepuluh kali”. (HR. Ibnu Ashim dari Anas bin Malik)

مامن عبد يخلص لله العمل اربعين يوما الاظهرت ينابيع الحكمة من قلبه على لسانه  (رواه ابن جوزى عن ابى موسى الاشعرى )

“Tidaklah seorang hamba beramal denga ikhlas (LILLAH) selama 40 hari, melainkan keluarlah berbagai sumber hikmah (mutiara hikmah) pada lesannya yang keluar dari dalam lubuk hatinya”.  (HR. Ibnu Jauzi dari Abu Musa Al-Asy’ari).

BILANGAN 7-17 DALAM SHOLAWAT WAHIDIYAH

Mujahadah dalam Pengamalan Sholawat Wahidiyah tidak sedikit yang mengunakan Aurod Mujahadah Wahidiyah 7-17, sebagaimana dalam Buku Tuntunan Mujahadah dan Acara-Acara Wahidiyah ada 3 bagian dengan rincingan Mujahadah Wahidiyah sebagaimana berikut : 


A. Mujahadah-Mujahadah Yang Dibakukan

1. Mujahadah Pengamalan 40 Hari Atau 7 Hari
2. Mujahadah Yaumiyah (Harian)
3. Mujahadah Keluarga
4. Mujahadah Usbu’iyyah (Mingguan)
5. Mujahadah Syahriyyah (Bulanan) 
6. Mujahadah Rubu’ussanah
7. Mujahadah Nisfussanah
8. Mujahadah Kubro  

B. Mujahadah Waqtiyyah 

1. Mujahadah Peringatan Tahun Baru Hijriyah Dan Masihiyah
2. Mujahadah Peringatan Ulang Tahun Hari Kemerdekaan RI
3. Mujahadah Peringatan Hari Besar Islam  Dan Nasional 
4. Mujahadah Malam Nishfu Sya’ban 
5. Mujahadah Malam Idul Fitri Dan Idul Adha
6. Mujahadah Di Makam Dalam Bulan Syawal 
7. Mujahadah Bersamaan Waktu Wukufnya Hujjaj Di Arafah
8. Mujahadah Penyongsongan Musyawarah Kubro Wahidiyah 
9. Mujahadah Berkaitan Suatu Peristiwa 
10. Mujahadah Peduli Ummat 
11. Mujahadah Peringatan Khusus 

C. Mujahadah-Mujahadah Khusus 

1. Mujahadah Peningkatan
2. Mujahadah Dalam Bulan Penyiaran 
3. Mujahadah Penyiaran Umum
4. Mujahadah Nonstop Mohon Kelancaran Perjuangan Wahidiyah
5. Mujahadah Keamanan  
6. Mujahadah Kecerdasan
7. Mujahadah Pembangunan
8. Mujahadah Khusus Keuangan
9. Mujahadah Khusus Istikhoroh  
10. Mujahadah Khusus Pertanian Atau Peternakan
11. Mujahadah Untuk Gula (Obat) 
12. Mujahadah Untuk Lembaran Sholawat Wahidiyah / Buku Wahidiyah 
13. Mujahadah Untuk Pengamal Yang Telah Wafat 
14. Mujahadah Penerimaan Murid / Siswa Baru
15. Mujahadah Permohonan Suatu Hajat

Semuanya Mujahadah yang kami sampaikan di atas sebagian besar dengan bilangan Mujahadah 7-17 dengan penambahan bagian-bagian tertentu yang ada di dalamnya.

Adapun khusus bilangan 7-17 dalam Sholawat Wahidiyah yaitu :

Aurod Mujahadah 7-17 dalam Wahidiyah

Mujahadah 7-17

Itulah penjelasan singkat tentang Sholawat Wahidiyah 7-17 Apa Termasuk Bilangan Dalam Mujahadah Wahidiyah yang bisa Wahidiyah.me sampaikan semoga bermanfaat.