√ Doa Dan Air Mata Dalam Mujahadah Sholawat Wahidiyah

Islam

Doa Dan Air Mata Dalam Mujahadah Sholawat Wahidiyah

Ibnu Rusyd
Friday, October 11, 2019

Ad1

Ad2

Doa Dan Air Mata Dalam Mujahadah Sholawat Wahidiyah - Perhatikan dengan pandangan hati yang mendalam, betapa kita jarang meneteskan Air Mata dalam berdoa atau bermujahadah dalam Pengamalan Sholawat Wahidiyah, tentunya meneteskan Air sangat diharapkan dengan didasari Bimbingan Muallif Sholawat Wahidiyah.

Meneteskan Air mata atau tangis pada saat mujahadah tidak sedikit meneteskan Air mata dalam mujahadah Wahidiyah ini merupakan hal-hal yang dipermasalahkan dalam masyarakat umum. kalau kita kembali pada Sunnah Beliau Rosuulillah Sholallohu 'Alaihi Wa Sallam sebenarnya tangis itu sendiri termasuk sunnah dan kebiasaan para Rosul, para Nabi dan para Shohabat dan orang yang dekat pada Alloh Subhanahu wa Ta’ala. Baca Juga : Sejarah Singkat Muallif Sholawat Wahidiyah Ra.

Doa Dan Air Mata Dalam Mujahadah Sholawat Wahidiyah
Doa Dan Air Mata Dalam Mujahadah Sholawat Wahidiyah
Dasar Meneteskan Air Mata karena Alloh Subhanahu wa Ta’ala

Mari kita perhatikan ayat ayat Al-Qur’an, Al-Hadits  dan Aqwalul  `ulama` tentang tangis karena Alloh Subhanahu wa Ta’ala.

Ayat ayat Al-Qur an : 

Firman Alloh Subhanahu wa Ta’ala yang menerangkan tangisnya para Rasul dan Nabi : 

اولئــك الذين أنعــم  الله عليهــم من النبـيـين  من ذريـــة ادم ومـمــن حملنــا مــع نــوح   ومن  ذريــة   ابـــراهيــم  واســرائــيــل  وممـن  هـدينــا  واجتبــينــا    اذا  تـتــلى عليهــم  ايـــت  الــرحمـن  خــروا ســجـــدا وبكـيـا 
 (19- مريم  : 58 )

Artinya kurang lebih : “Mereka itu adalah orang-orang yang diberi ni`mat oleh Alloh dari para nabi dari keturunan Adam dan orang orang yang Kami muat (dalam perahu) bersama Nabi Nuh, dan dari keturunan Nabi Ibrohim dan Isroil, dari orang-orang yang Kami beri petunjuk. Dan Kami pilih, apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Alloh Maha Pengasih, mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis". (QS 19- Maryam : 58)

Firman Alloh Subhanahu wa Ta’ala tentang menangisnya para sahabat.

ويخـرون  لـلأ ذقـان  يبكــون  ويــزيــدهــم  خشـوعـا  
 (17 - الاسرء : 109 )

Artinya kurang Lebih : “Dan mereka menyungkurkan muka sambil menangis dan mereka bertambah khusu” ( QS. 17 Al-Isro: 109 )

Yang dimaksud “mereka” ialah orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan (dalam ayat sebelumnya / 107)

Firman Alloh Subhanahu wa Ta’ala berisi kecaman bagi orang yang tidak menangis :

افمن هذا الحـديث  تعــجبــون   وتـضـحـكــون   ولا تبـكــون . وانتـم سـامـدون . (53- النجم : 59-

Artinya : “Apakah kamu merasa heran terhadap pemberitaan ini dan kamu menertawakan dan tidak menangis, sedangkan kamu melengahkan” (QS. 53- An Najm  59-61) 

Dasar Al-Hadits tentang Menangis

Sabda Nabi Shollallohu `alaihi wasallam :

لا يلـج  النار رجل بكى من خشية   الله حتى يـعــود اللــبن فى الضـرع
  (روه الترمذى عن ابى هريرة )

Artinya kurang lebih : “Tidak akan masuk neraka seorang laki laki (juga perempuan) yang menangis karena takut kepada Alloh sehingga ada air susu masuk kembali pada kantongnya”. (HR. At Tirmidzi dari Abu Huroirota / shohih). 

Sabda Nabi Shollallohu `alaihi wasallam 

أملك عليك لسانـك وليسـعك  بيـتـك  وابـك على خطيئتـك 
- روه الترمذى عن عقبة بن عامر- حسن 

Artinya kurang lebih : “Kuasailah (jagalah) lesanmu, luaskan rumahmu dan tangisilah kesalahanmu” (HR At-Turmudzi  dari Uqbah bin Amir / Hasan )

Sabda Nabi Shollallohu ‘alaihi wasallam 

عينان لا تمسهمـا النار : عــين بكــت  من خشـية  الله  وعــين بـاتـت تحــرس فى سبيل الله  - رواه الترمذى عن ابن عبس/ صحيح 

Artinya kurang lebih : “Dua mata yang tidak terkena api neraka : mata yang menangis karena takut kepada Alloh dan mata semalaman tidak tidur karena berjaga dalam perjuangan Alloh“ (HR At-Turmudzi dari Ibnu Abas / Shohih ).

Sabda Nabi Shollallohu `alaihi wasallam 

يا أيهـا الناس أبكــو ا فـان لم تبـكـــوا فتبـاكــوا   - رواه ابو دود

Artinya kurang lebih : “Hai manusia, menangislah, apabila kamu tidak bisa menangis berusahalah bisa menangis” (HR  Abu Dawud) ( dalam kitab Jami`ul ushul halaman 263 –264)


Kata Syekh Dhiya-uddin Ahmad Musthofa dalam kitabnya Jami`ul Ushul hal. 264:

واعلم  ان البكـاء من  خشية  الله من  ادل  الأدلــة على الخــوف  من الله  والمـيـل  الى الأخـرة .  والـجالب للبكـاء شيئان :  الخـوف  من الله  والـنــدم  على ما سلـف  من التـفــريـط  والتـقصـير . واعظـم  سبه المحبة 

Artinya kurang lebih : “Katakanlah bahwa menangis karena takut Alloh suatu pertanda yang kuat menunjukkan takutnya kepada Alloh dan condongnya terhadap kehidupan akhirot. Dan yang mendorong timbulnya tangis ada dua :  takut kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala dan menyesali atas perbuatan yang berlebihan dan penyalahgunaan yang telah dilakukan. Namun sebab yang paling kuat menimbulkan tangis adalah mahabbah (cinta) kepada Alloh wa Rosuulihi Shollallohu `alaihi wasallam”. 

Logo Penyiar Sholawat Wahidiyah
sholawat wahidiyah

Kata Syekh Fudheil bin Iyadl, Rodliyalloohu Anhu ;

ويحـكم  ليس هذا زمـان حــديث, ا نما هذا زمــان بــكـاء  وتضـرع واستكـانة  ودعـاء كــدعاء الغــريــــق  - احياء جزء 3 /183 

Artinya kurang lebih : “Celaka kamu ! Saat ini bukan saatnya berbicara, akan tetapi saat ini adalah saatnya menangis, berdepe-depe (menunduk, mencari ketenangan dan berdoa seperti do’anya orang yang tenggelam ( dalam air ) ( Ihya` III/ 183 )”. 

Kata Syekh Ishaq At-Tujibi RA : 

  كان اصحـاب النبى صلى الله عليه وسلم  بعده لا يذكرونه الاخشعـوا واقشعـرت جلـودهم وبكـوا, وكذلك كـثير من التابعـين - الشفاء:20

Artinya : “Para Shohabat Nabi Shollallohu `alaihi wasallam setelah wafat Beliau tiada menyebut / mengingat beliau melainkan mereka berkhusu', berkerut (gemetar) kulitnya dan menangis. Begitu juga sebagian besar para tabi'in” (As- Syifa` hal 20) 

Menangis di muka umum 

Dalam kitab “Al Majalisus Saniyah” dalam Majelis ke –28, ada sebuah Hadits  diterkangkan tentang Menangis sebagaimana berikut : 

اذا اشتبكـت  الاصـوات  واحتلـفت  اللغـات  وأشار الـخلـق  بالأكـف  الى رب  السمـوات   واشتـدالبكاء وعلا  النــداء  وظـهــر الحنـين  واشتـد الأنــيــن  وانمـــهـلـت   العيون بأبـلــغ  العــبرات  وأخـلــصــوا  التــوبـة  من سـوء الــمويقـات  اطلــع  الله جل جلا له  فيقــول : ملائـكـتى  انى  اشوق  الى  دعائـهـم  من الــظــمآن  الى الماء البارد

Artinya kurang lebih : “Apabila suara-suara sudah menjadi tidak jelas, ucapan-ucapan berbeda beda, orang-orang mengangkat tangannya kepada penguasa langit, suara tangis telah menjadi-jadi, seruan (nida) telah menjulang tinggi, ratapan dan rintihan telah membahana, air mata telah bercucuran karena mendalamnya kesan, dan mereka bertaubat dengan sepenuh dari perbuatan maksiat yang menghancurkan amal, maka (saat itulah) Alloh Subhanahu wa Ta’ala memberitahu kepada Malaikat seraya berfirman : “Hai malaikat-Ku sesungguhnya Aku lebih merindukan (menantikan) do'a-do'a mereka dari pada orang yang sangat haus menantikan air dingin”. 


Benar-benar telah terjadi pada zaman dahulu dalam mejelis pengajian, lebih dari satu orang meninggal dunia karena nasehat seorang ulama’ yang memberikan ceramah, sebagaimana telah diceritakan oleh kebanyakan Ulama’ Salaf R.a. Salah seorang dari mereka (jamaahnya pengajian majelis ulama salaf) menghadiri mejelis (pengajian) Dzun-Nun Al-Mishri R.a. di sebuah lapangan di Mesir dan bilangan jumlah Jamaahnya sekitar tujuh puluh ribu orang. Baca JugaPeran Wasiat Muallif Sholawat Wahidiyah Tanggal 9 Mei dalam Wahidiyah

Dzun Nun Al-Mishri Ra. menerangkan tentang mahabbah (cinta) kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala, hal-hal yang berhubungan dengan orang-orang yang mencintai-Nya, dan sifat-sifat mereka. Pada saat itu, ada sebelas orang yang meninggal dunia sebab hati mereka merasa terbakar oleh ceramah Dzun Nun dan riuh manusia dengan suara pekikan dan tangisan. Banyak orang yang jatuh dalam keadaan tidak ingat dan tidak sadar pada hari itu. 

Salah seorang muridnya berkata, wahai Abul Faidl ! “Tuan telah membakar hati orang banyak dengan kecintaan kepada Alloh.”  Maka, Dzun Nun mengaduh dengan sangat dan merobek bajunya menjadi dua bagian, seraya berkata, “aduh”, orang-orang yang benar mahabbah kepada Alloh adalah orang-orang yang telah menebus jaminan mereka, mata mereka telah mencucurkan air matanya. Mereka telah setuju tidak akan tidur, sehingga mereka meninggalkan tidurnya. Baca Juga : Peran Wasiat Muallif Sholawat Wahidiyah Tanggal 9 Mei dalam Wahidiyah

Malam mereka adalah malam yang panjang, namun tidur mereka hanya sebentar kekuatan mereka tidak lenyap, kesedihan tetap ada, perkara-perkara mereka sulit, air mata mereka mengalir, mata mereka tetap menangis, pelupuk mata mereka terluka. 

Sungguh-sungguh zaman telah memusuhi mereka, Keluarga dan tetangga mereka berbuat kasar kepada mereka, sungguh hati mereka telah terbakar oleh kecintaan kepada Alloh, minuman mereka bersih dari kotoran, tidak diragukan lagi, sesungghnya mereka telah diberi minum oleh Tuhan mereka dan telah mencapai harapanya.

Inilah tulisan secara singkat tentang Doa Dan Air Mata Dalam Mujahadah Sholawat Wahidiyah di Wahidiyah.me semoga bisa memberikan tambahan wawasan dan memberikan manfaat bagi sesama manusia teruutama para pengamal Sholawat Wahidiyah. (mnh)