√ Lembaran Sholawat Wahidiyah Tahun Ke Tahun

Islam

Lembaran Sholawat Wahidiyah Tahun Ke Tahun

Ibnu Rusyd
Tuesday, September 17, 2019

Ad1

Ad2

Lembaran Sholawat Wahidiyah

Lembaran Sholawat Wahidiyah - Sholawat Wahidiyah yang sudah kita ketahui bersama dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah, tentunya tidak lepas dari proses penyusunannya dari belum lengkap sampai lengkap sebagaimana dalam Lembaran Sholawat Wahidiyah sekarang ini.


Lembaran Sholawat Wahidiyah

Proses yang telah dilalui oleh penyusunnya yakni Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah KH. Abdoel Madjid Ma'roef RA. tentunya banyak sekali upaya dan usaha yang dilakukannya sampai terciptanya sholawat wahidiyah yang sudah kita ketahui dan kita rasyakan manfaatnya bersama. Baja Juga : Pengertian dan Manfaat Sholawat Wahidiyah

SEJARAH SHOLAWAT WAHIDIYAH

Beliau Hadlrotul Mukarrom Romo KH Abdoel Madjid Ma’roef, Pengasuh Pesantren Kedunglo, Desa Bandar Lor, Kota Kediri, Pada awal bulan Juli 1959 menerima “alamat ghoib” dari Alloh, istilah Beliau, dalam keadaan terjaga dan sadar, bukan dalam mimpi. Maksud dan isi alamat ghoib tersebut kurang lebih : “supaya ikut berjuang memperbaiki mental masyarakat lewat jalan bathiniyah”. Baca Juga : Muallif Sholawat Wahidiyah

Sesudah menerima alamat ghoib tersebut Beliau sangat prihatin, kemudian mencurahkan dan memusatkan kekuatan bathiniyah, bermujahadah (istilah Wahidiyah), bermunajat, tawajjuh mendekatkan diri kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, memohon bagi kesejahteraan ummat masyarakat, terutama perbaikan mental, akhlaq dan kesadaran kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala  wa Rosuulihi Sholallohu 'Alaihi Wa Sallam. 


Fafiruu Ilalloh HD

Adapun dalam Proses dengan mengadakan perhatian untuk mencurahkan dan memusatkan kekuatan bathiniyah dengan Do’a-do’a dan amalan yang Beliau perbanyak adalah do’a sholawat seperti : 

Sholawat Badawiyah

Fafiruu Ilalloh - Sholawat Badawiyah

Sholawat Nariyah
Sholawat Nariyah

Sholawat Munjiyat 
Sholawat Munjiyat

Sholawat Masisiyah 
Sholawat Masisiyah
Dan masih banyak lahi yang diamalkan oleh beliau atau boleh dikatakan bahwa hampir seluruh doa yang Beliau amalkan untuk memenuhi maksud alamat ghoib tersebut adalah do’a sholawat dan hampir seluruh waktu beliau tidak ada yang tidak dipergunakan untuk membaca sholawat. 

Suatu contoh : "Ketika bepergian dengan naik sepeda, beliau memegang stir sepeda dengan tangan kiri, sedang tangan kanan Beliau masuk ke dalam saku baju untuk memutar tasbih. Untuk amalan Sholawat Nariyah misalnya, Beliau sudah terbiasa mengkhatamkan-nya dengan bilangan 4444 kali dalam tempo kurang lebih 1 (satu) jam". 

Dengan penuh ketekunan dan prihatin yang sangat mendalam, beliau tidak henti-hentinya bermujahadah dan melakukan riyadloh-riyadloh seperti puasa sunnah dan sebagainya demi melaksanakan maksud alamat ghoib tersebut. Tidak seorangpun dari keluarganya yang mengetahui bahwa beliau sedang melaksanakan suatu tugas yang sangat berat. Tugas yang harus dilaksanakan bukan untuk kepentingan pribadi atau keluarga beliau, tetapi untuk kepentingan ummat dan masyarakat, untuk kepentingan perbaikan mental dan akhlaq ummat manusia yang beraneka warna prilakunya.

Selanjutnya menurut Ibu Nyai Hj. Shofiyah Madjid (istri KH Abdoel Majid Ma'roef) pada awal Tahun 1963 Beliau KH. Abdoel Madjid Ma'roef RA Muallif Sholawat Wahidiyah menerima alamat ghoib lagi, seperti yang Beliau terima pada tahun 1959. Alamat yang kedua ini bersifat peringatan terhadap alamat ghoib yang pertama. Maka Beliaupun meningkatkan mujahadah, berdepe-depe (tadlorru'-pen) kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, sehingga kondisi fisik/ jasmani Beliau sering terganggu, namun tidak mempengaruhi kondisi bathiniyah Beliau.

Selanjutnya dalam terbentunya lembaran Sholawat Wahidiyah yakni tidak lama dari alamat ghoib yang kedua itu, masih dalam tahun 1963, tepatnya malam Jum’at Legi, tanggal 22 Muharrom 1383 H (14 Juni 1963 M), beliau menerima lagi alamat ghoib dari Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, untuk yang ketiga kalinya. 

Alamat yang ketiga ini lebih keras lagi dari pada yang ke dua yang isinya kurang lebih dalam Buku Sejarah Wahidiyah yang diterbitkan oleh Dewan Pimpinan Pusat Penyiar Sholawat Wahidiyah yaitu : 

“Malah kulo dipun ancam menawi mboten enggal-enggal nglaksanak-aken” 

Bahasa Indonesianya : (Malah saya diancam kalau tidak cepat-cepat melaksanakan). 

Demikian kurang lebih penjelasan beliau Muallif Sholawat Wahidiyah: 

“Saking kerasipun peringatan lan ancaman, kulo ngantos gemeter sak bakdanipun meniko” 

Bahasa Indonesia : (karena kerasnya peringatan dan ancaman, saya sampai gemetar sesudah itu).

Sesudah itu semakin bertambahlah prihatin, meningkatkan mujahadah, taqorrub dan permohonan ke hadirot Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala. Dalam situasi bathiniyah yang senantiasa bertawajjuh ke hadirat Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala  wa Rosuulihi Sholallohu 'Alaiihi Wa Sallam itu (masih dalam tahun 1963), beliau Muallif Sholawat Wahidiyah menyusun suatu do’a Sholawat.

”Kulo lajeng ndamel oret-oretan” (saya lalu membuat coret-coretan), istilah Beliau. “Sak derenge kulo inggih mboten angen-angen badhe nyusun Sholawat” (sebelumnya saya tidak ada angan-angan menyusun Sholawat). Beliau menjelaskan “malah anggen kulo ndamel namung kalian nggloso” (malah saya dalam menyusun itu dengan tiduran).

Yang dimaksud do’a Sholawat yang baru lahir dari kandungan bathiniyah yang bergetar dalam frekuensi tinggi kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala wa Rosuulihi Sholallohu 'Alaihi Wa Sallam, bathiniyah yang diliputi rasa tanggung jawab dan prihatin terhadap ummat dan masyarakat, adalah Sholawat Ma'rifat: 

اَللّهُمَّ كَماَ أَنْتَ أَهْلُهْ, صَلِّ وَسَلِّمْ  وَباَرِكْ عَلىَ سَيِّدِناَ وَمَوْلاَناَ وَشَفِيْعِناَ وَحَبِيْبِنْاَ وَقُرَّةِ أَعْيُنِناَ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَمَا هُوَ أَهْلُهْ, نَسْأَلُكَ اللّهُمَّ بِحَقِّهِ أَنْ تُغْرِقَناَ فِي لُجَّةِ بَحْرِ الْوَحْدَةْ, حَتىَّ لاَ نَرَى وَلاَ نَسْمَعَ وَلاَ نَجِدَ وَلاَنُحِسَّ وَلاَ نَتَحَرَّكَ وَلاَ نَسْكُنَ اِلاَّ بِهَا, وَتَرْزُقَناَ تَمَامَ مَغْفِرَتِكْ وَتَمَامَ نِعْمَتِكْ وَتَمَامَ مَعْرِفَتِكْ وَتَمَامَ مَحَبَّتِكْ وَتَمَامَ رِضْوَانِكْ وَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهْ, عَدَدَمَا أَحَاطَ بِهِ عِلْمُكَ وَأَحْصَاهُ كِتَابُكْ, بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنْ, وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعاَلَمِينْ

Inilah Sholawat Ma'rifat yang ada di Lembaran Sholawat Wahidiyah, dalam Dawuh Muallif Sholawat Wahidiyah RA. yaitu : “Niki kulo namekaken Sholawat Ma’rifat” (Ini saya namakan Sholawat Ma’rifat), ungkap penjelasan Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA. Dalam Sholawat tersebut belum ada kata يَآألله sesudah kalimat وَتَـمَامَ مَعْـرِفَـتِكَ  dan seterusnya seperti yang ada sekarang ini. 

Tidak lama kemudian dalam sejerah Sholawat Wahidiyah bahwa Beliau KH. Abdoel Madjid Ma'roef RA Muallif Sholawat Wahidiyah kemudian menyuruh tiga orang supaya mengamalkan Sholawat yang baru lahir tersebut. Tiga orang yang Beliau sebut sebagai pengamal percobaan itu ialah :

  1. Bapak Abdul Jalil, seorang tokoh tua (sesepuh) dari Desa Jamsaren, Kota Kediri
  2. Bapak Mukhtar (seorang pedagang dari Desa Bandar Kidul, Kota Kediri), dan 
  3. Seorang santri Pondok Kedunglo yang bernama Dahlan, dari Blora, Jawa Tengah

Dengan mengucapkan Alhamdulillah! Setelah mengamalkan Sholawat tersebut, mereka menyampaikan kepada Beliau bahwa mereka dikaruniai rasa tenteram dalam hati, tidak ngongso-ngongso dan lebih banyak ingat kepada Alloh Shhubhanahu Wa Ta'ala. 

Setelah itu Muallif Sholawat wahidiyah RA menyuruh lagi beberapa santri pondok supaya mengamalkannya. Alhamdulillah, hasilnya juga sama seperti yang diperoleh oleh tiga orang tersebut di atas.

Pada Bulan Muharram 1383 H Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA. menyusun Sholawat lagi yaitu : 


اَللـَّهُمَّ يَاوَاحِـدُ يَآ أَحَـدْ, يَاوَاجِـدُ يَاجَـوَادْ , صَـلّ وَسَلِّـمْ وَبَاركْ عَلَى سَيِّـِدِنَا مُحَـمَّدٍ وَّعَلَى آلِ سَيِّـدِنَا مُحَمَّدْ , فِى كُـلِّ لَمْحَـةٍ وَّنَفَـسٍ بِعَـدَدِ مَعْلُـوْمَاتِ اللهِ وَفُيُـوْضَـاتـِهِ وَأَمْــدَادِهْ

Sholawat tersebut kemudian diletakkan pada urutan pertama dalam susunan Sholawat Wahidiyah. Karena lahirnya Sholawat ini pada bulan Muharram, maka Beliau menetapkan bulan Muharram sebagai bulan kelahiran Sholawat Wahidiyah yang diperingati ulang tahunnya dengan pelaksanaan Mujahadah Kubro Wahidiyah pada setiap bulan tersebut.


Untuk mencoba khasiat Sholawat yang kedua ini, Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA KH. Abdoel Madjid Ma'roef RA menyuruh beberapa orang supaya mengamalkannya. Alhamdu-lillah, hasilnya lebih positif lagi. Yaitu mereka dikarunia oleh Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, ketenangan bathin dan kesadaran hati kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala  yang lebih mantab. Semenjak itu Beliau memberi ijazah Sholawat Ma'rifat dan Sholawat اَللـَّهُمَّ يَاوَاحِـدُ يَآ أَحَـدْ dan seterusnya tersebut secara umum, termasuk para tamu yang sowan (bertamu) kepada Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA.

Disamping itu, Muallif Sholawat Wahidiyah RA menyuruh beberapa santri untuk menulis Sholawat tersebut dan mengirimkan kepada para ulama atau kyai yang diketahui alamatnya dengan disertai surat pengantar yang beliau tulis sendiri. 

Isi surat pengantar itu antara lain, agar Sholawat yang dikirim itu bisa diamalkan oleh masyarakat setempat. Sejauh itu tidak ada jawaban negatif dari para ulama atau kyai yang dikirimi. 


Dari hari ke hari semakin banyak yang datang memohon ijazah amalan Sholawat Wahidiyah. Oleh karena itu Beliau memberikan ijazah secara mutlak. Artinya disamping diamalkan sendiri supaya disiarkan atau disampaikan kepada orang lain tanpa pandang bulu.

Lembaran Sholawat Wahidiyah sebelum lengkap sebagaimana yang ada saat ini diadakan acara rutin di Kedunglo Kediri atau Sejak sebelum lahirnya Sholawat Wahidiyah, di masjid Kedunglo setiap malam Jum’at (secara rutin) diadakan pengajian kitab Al-Hikam yang dibimbing langsung oleh Hadhrotul Mukarrom Muallif Sholawat Wahidiyah sendiri. 

Pengajian tersebut diikuti oleh para santri, masyarakat sekitar dan beberapa kyai dari sekitar kota Kediri. Pada suatu pengajian rutin tersebut, Sholawat اَللّـهُـمَّ كَـمَآ أَنْتَ أَهْلُـهْ ditulis di papan tulis dan Beliau menerangkan/ menjelaskan hal-hal yang terkandung di dalam-nya, kemudian memberi ijazahnya secara mutlak pula untuk diamalkan dan disiarkan disamping Sholawat.

Dengan semakin banyaknya orang yang memohon ijazah dua Sholawat tersebut, maka untuk memenuhi kebutuhan, Bapak KH. Mukhtar, Tulungagung, seorang Pengamal Sholawat Wahidiyah yang juga ahli khot (tulis arab indah) membuat Lembaran Sholawat Wahidiyah yang terdiri dari  اَللّـهُـمَّ كَـمَآ أَنْتَ أَهْلُـه dan اَللـَّهُمَّ يَاوَاحِـدُ يَآأَحَـدْPembuatan Lembaran Sholawat Wahidiyah saat pertama kali menggunakan stensil yang sederhana dan dengan biaya sendiri serta dibantu oleh beberapa orang pengamal dari Tulungagung, antara lain kertas dibantu oleh KH. Mujab Mujib, Pengasuh Ponpes At-Thohriyah, Mangunsari, Tulungagung.

Pengajian kitab Al-Hikam yang dilaksanakan setiap malam Jum’at itu, atas usulan dari para peserta yang menjadi Pegawai/ Karyawan, dirubah menjadi hari Minggu pagi sampai sekarang. Sebelum pengajian kitab Al-Hikam didahului dengan Sholat Tasbih berjama’ah dan Mujahadah Sholawat Wahidiyah.

Pada suatu Pengajian kitab Al-Hikam (masih dalam tahun 1963) Beliau menjelaskan tentang “HAQIQOTUL WUJUD” dengan pengertian dan penerapan “BIHAQIQOTIL MUHAMMADIYYAH” yang  di kemudian hari disempurnakan dengan penerapan “LIRROSUL-BIRROSUL”. Pada saat itu tersusunlah Sholawat yang ketiga yaitu Sholawat TSALJUL QULUB” (Sholawat Tsalju hati / pendingin hati). Nama lengkapnya “SHOLAWAT TSALJUL GHUYUUB LITAB-RIIDI HAROROTIL-QULUB” (Sholawat Salju Ghoib untuk mendingin-kan hati yang panas).

Adapun redaksi Sholawat “SHOLAWAT TSALJUL GHUYUUB LITAB-RIIDI HAROROTIL-QULUB”  yaitu : 

Sholawat Wahidiyah - SHOLAWAT TSALJUL GHUYUUB LITAB-RIIDI HAROROTIL-QULUB

Sedikit uraian di atas yang sementara kami kami sampaikan di wahidiyah.me  tentang lembaran Sholawat Wahidiyah dan sebelumnya kami sampaikan sekilas dari terbentuknya atau sejarah lahirnya Sholawat Wahidiyah, adapaun Lembaran Sholawat Wahidyah yang ditulis dari Tahun ke Tahun sebagaimana berikut :

Lembaran- Lembaran Sholawat Wahidah dari Tahun ke Tahun

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1964
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1964

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1964 Latin
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1964 Latin

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1973
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1973

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1976
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1976
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1976 Latin
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1976 Latin
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Tahun 1981

Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan bahasa Arab
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan bahasa Arab
 Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan bahasa Arab
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan bahasa Arab



Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Bahasa Inggris
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Bahasa Inggris
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Bahasa Inggris
Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Bahasa Inggris
Lembaran Sholawat Wahidiyah Bahasa Indonesia  terbaru


Lembaran Sholawat Wahidiyah Cetakan Bahasa Indonesia

Masih banyak lagi lembaran sholawat Wahidyah yang belum bisa kami utarakan satu persatu, kami hanya menyajikan secara singkat tentang Lembaran Sholawat Wahidiyah. Baca Juga : Lembaran Sholawat Wahidiyah Terbaru

Itulah Sebagian dari Lembaran Sholawat Tahun Ke Tahun yang telah diterbitkan oleh Dewan Pimpinan Pusat Penyiar Sholawat Wahidiyah yang dulu Penyair Sholawat Wahidyah Pusat melalui Badan Penerbitan Wahidiyah Pusat dan dikoreksi oleh Pengurus DPP PSW yang dikoordinir oleh Badan Pembina Wahidiyah Pusat.