√ Mujahadah Nisfussanah Tingkat Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah -->

Islam

Mujahadah Nisfussanah Tingkat Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah

Ibnu Rusyd
Wednesday, August 14, 2019

Ad1

Ad2

Mujahadah Nisfussanah Penyiar Sholawat Wahidiyah

Mujahadah Wahidiyah merupakan aktivitas bersungguh-sungguh untuk memerangi dan menundukkan hawa nafsunya atau nafsu ammarah bis suu' untuk diajak kepada kesadaran kepada Alloh dengan jalan bermujahadah wahidiyah, ada kalanya dengan mujahadah wahidiyah 40 hari dan ada juga dengan mujahadah nisfussanah setiap satu tahun dua kali.

Pengamalan Mujahadah wahidiyah untuk bersungguh-sungguh memerangi dan menundukkan hawa nafsu (nafsu ammarah bis-suu’) untuk diarahkan kepada kesadaran “FAFIRRUU ILALLOOH WAROSUULIHI SHOLALLOHU 'ALAIHI WA SALLAM” yang sesuai dengan visi dan misinya wahidiyah itu sendiri tentunya tidak sedikit kegiatan yang dilakukan dalam mujahadah wahidiyah.
Mujahadah Nisfussanah Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah
Mujahadah Nisfussanah Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah
Kegiatan dalam pengamalan sholawat wahidiyah sangatlah tersistematis atau terjadwal baik dari kegiatan yang dilakukan individu maupun berjama'ah atau bersama-sama sesuai bimbingan Muallif Sholawat Wahidiyah RA

Mujahadah-Mujahadah yang dibakukan

Diantaranya Mujahadah-mujahadah yang dibakukan oleh beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA bisa dilakukan sendiri-sendiri dan ada yang harus berjama'ah yaitu : 

1. Mujahadah Pengamalan 40 Hari Atau 7 Hari
2. Mujahadah Yaumiyah (Harian)  
3. Mujahadah Keluarga  
4. Mujahadah Usbu’iyyah (Mingguan)
5. Mujahadah Syahriyyah (Bulanan)
6. Mujahadah Rubu’ussanah  
7. Mujahadah Nisfussanah  
8. Mujahadah Kubro 

Mujahadah Waqtiyah

Ada juga Mujahadah Waqtiyah yaitu kegiatan mujahadah serempak yang dilaksanakan pada waktu-waktu tertentu atau ketika ada suatu kepentingan, oleh seluruh Pengamal Wahidiyah dalam waktu yang bersamaan, sendiri-sendiri atau berjamaah diantaranya :  
  • Mujahadah Peringatan Tahun Baru Hijriyah Dan Masihiyah  
  • Mujahadah Peringatan Ulang Tahun Hari Kemerdekaan RI
  • Mujahadah Peringatan Hari Besar Islam Dan Nasional 
  • Mujahadah Malam Nishfu Sya’ban
  • Mujahadah Malam Idul Fitri Dan Idul Adha  
  • Mujahadah Di Makam Dalam Bulan Syawal
  • Mujahadah Bersamaan Waktu Wukufnya Hujjaj Di Arafah
  • Mujahadah Penyongsongan Musyawarah Kubro Wahidiyah
  • Mujahadah Berkaitan Suatu Peristiwa
  • Mujahadah Peduli Ummat
  • Mujahadah Peringatan Khusus 
Baca juga : Cara Mengamalkan Sholawat Wahidiyah Sesuai Bimbingan Muallif Sholawat Wahidiyah

Mujahadah-Mujahadah Khusus

Mujahadah Wahidiyah ada juga mujahadah khusus yang dilakukan pada waktu khusus dan aurodnya juga khusus. Adapun  Mujahadah-Mujahadah Khusus yang dilakukan oleh para pengamal sholawat wahidiyah yaitu : 
  • Mujahadah Peningkatan
  • Mujahadah Dalam Bulan Penyiaran
  • Mujahadah Penyiaran Umum
  • Mujahadah Nonstop Mohon Kelancaran Perjuangan Wahidiyah
  • Mujahadah Keamanan
  • Mujahadah Kecerdasan
  • Mujahadah Pembangunan  
  • Mujahadah Khusus Keuangan  
  • Mujahadah Khusus Istikhoroh  
  • Mujahadah Khusus Pertanian Atau Peternakan
  • Mujahadah Untuk Gula (Obat)
  • Mujahadah Untuk Lembaran Sholawat Wahidiyah atau Buku Wahidiyah  
  • Mujahadah Untuk Pengamal Yang Telah Wafat  
  • Mujahadah Penerimaan Murid atau Siswa Baru  
  • Mujahadah Permohonan Suatu Hajat 

Dalam kesempatan kali ini kami ingin menkaji dan menjelaskan sekilas tentang mujahadah yang dibakukan oleh beliau Muallif Sholawat Wahidiyah yang fokus pada Mujahadah Nisfussanah

Mujahadah Nisfussanah merupakan Mujahadah Wahidiyah yang dilaksanakan secara berjama’ah setiap 6 bulan sekali atau 2 kali dalam satu tahun, oleh Pengamal Wahidiyah se-propinsi atau Daerah Khusus/Daerah Istimewa. Mujahadah Nisfussanah ini dilakukan berbagia Provinsi baik seluruh provinsi yang ada di Indonesia diantaranya mujahadah Nisfussanah Jawa Timur yang diikuti oleh para pengamal Ngawi, Nganjuk, Madiun, Jombang, kediri, Mojokerto, bahkan sampai bagian ujung timur yaitu Kab. Banyuwangi, dan juga mujahadah nisfussanah di provinsi lain semisala : Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kepulauan Riau, Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Utara, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Gorontalo, Sulawesi Utara, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku Utara, Maluku, Papua Barat, Papua, dan diikuti seluruh kabupaten atau kota yang ada di Provinsi yang ada di Indonesia. 

Ada juga Mujahadah Nisfussanah luar Jawa bahkan luar negari diantaranya Mujahadah Nisfussanah malaysia, Hongkong, Singapura, Suriname dan sebagianya.  

Penyelenggara dan Penanggungjawab Mujahadah Nisfussanah

Untuk Penyelenggara dan penanggungjawabnya kegiatan Mujahadah Nisfussanah ini adalah Dewan Pimpinan Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah (DPW PSW) dan DPW PSW dapat menunjuk atau membentuk Panitia Pelaksana.

Untuk memaksimalkan acara Mujahadah Nisfussanah untuk Penyelenggaraan Mujahadah Nisfussanah harus diberitahukan secara tertulis kepada : 

  • Pemerintah Propinsi 
  • Kanwil Kemenag, dan 
  • Dewan Pimpinan Pusat Penyiar Sholawat Wahidiyah (DPP PSW).

Seremonial Mujahadah Nisfussanah

Mujahadah Nisfussanah yang dilakukan oleh para pengamal Sholawat Wahidiyah dilaksanakan dalam bentuk seremonial ala Wahidiyah sebagaimana yang diatur oleh Dewan Pimpinan Pusat Penyiar Sholawat Wahidiyah melalui Badan Pembinaan Umum DPP PSW dengan tema yang disesuaikan situasi dan kondisi saat itu di daerah masing-masing.

Kegiatan Mujahadah Nisfussanah ini diikuti secara bersama-sama oleh Pengamal Sholawat Wahidiyah se-propinsi atau Daerah Khusus/Daerah Istimewa. Sebaiknya sebagiamana himbauan dari DPP PSW dalam memon acara Mujahadah Nisfussanah ini mengundang : 

  • Para pengamal/Penyiar Wahidiyah Propinsi terdekat, 
  • Simpatisan, 
  • Pejabat pemerintah, dan 
  • Tokoh-tokoh agama/masyarakat

Badan Wilayah Boleh Melaksanakan Mujahadah Nisfussanah Sendiri

Di dalam lembaga setingkatan Wilayah atau Dewan Pimpinan Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah (DPW PSW) terdapat Badan-Badan Wilayah, diantaranya : 

  • Badan Pembina Wanita, 
  • Pembina Remaja & Mahasiswa, dan 
  • Pembina Kanak-kanak, 

diperbolehkan melaksanakan Mujahadah Nisfussanah selevel Wilayah sendiri-sendiri, tetapi harus dengan sepengetahuan atau persetujuan DPW PSW,  dan bisa dilaksanakan bersama-sama dengan penanggung jawab acara bergantian.

Pembiayaan Mujahadah Nisfussanah

kegiatan Wahidiyiah tidak lepas daripada Pembiayaan begitujuga Mujahadah Nisfussanah juga tidak terlepas dari Pembiayaan. Dalam Pembiayaan Mujahadah Nisfussanah ini menjadi tanggung jawab bersama seluruh Pengamal Wahidiyah se Provinsi dengan pengedaran : 

  • Lis Khusus
  • Lis Umum atau 
  • Cara-cara lain yang sah, halal, dan tidak mengikat. 

Jadwal Mujahadah Nisfussanah

Untuk lebih tertibnya, Dewan Pimpinan Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah (DPW PSW) diinstruksikan dari Penyiar Sholawat Wahidiyah Pusat supaya membuat jadwal Mujahadah Nisfussanah diwilayahnya masing-masing yang disesuaikan dengan jadwal waktu pelaksanaan Mujahadah Wahidiyah yang diterbitkan oleh Dewan Pimpinan Pusat Penyiar Sholawat Wahidiyah (DPP PSW) sebagaimana Jadwal berikut.


Jadwal Waktu Pelaksanaan Mujahadah Wahidiyah
Jadwal Waktu Pelaksanaan Mujahadah Wahidiyah
Jadwal Waktu Pelaksanaan Mujahadah Wahidiyah
Penyongsongan Mujahadah Nisfussanah

Sebelum melaksanakan acara Mujahadah Nisfussanah Dewan Pimpinan Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah yang diberikan tanggungjawab sukses tidaknya acara Mujahadah Wahidiyah di Wilayah, tidak terlepas supaya diadakan mujahadah penyongsongan sekurang-kurangnya lima belas (15) hari. 

Kegiatan Mujahadah Penyongsongan Mujahaah Nisfussanah ini dilaksanakan terutama oleh : 

  • Pengurus PSW Wilayah, 
  • Pengurus dan Pengamal Kabupaten atau kota, 
  • Pengurus dan Pengamal PSW Kecamatan, 
  • Pengurus dan Pengamal PSW Desa, 
  • Para imam jama’ah beserta pengamalnya atau jama'ahnya dan 
  • Umumnya pengamal Wahidiyah se Propinsi. 

Adapun Aurod Mujahadah penyongsongan Mujahadah Nisfussanah menggunakan bilangan 7-17, jika memungkinkan tiap hari atau semalam 3 kali khataman dengan berjama’ah. 

Dalam Mujahadah Penyongsongan Mujahadah Nisfussanah ditambah bacaan : 

وَ فِيْ هَذِهِ اْلمُجَاهَدَةِ نِصْفِ السَّنَةِ يآ اَلله ْ ×  7

“WAFII HAADZIHII MUJAAHADATI NISHFISSANAH YAA ALLOOH” minim 7 kali setelah bacaan “ALLOOHUMMA BAARIK…”

Mujahadah Nonstop Mujahadah Nisfussanah

Mujahadah Khusus Nonstop Mujahadah Nisfussanah dilaksanakan :

  • Mujahadah Nonstop sekurang-kurangnya 7 (tujuh) hari sebelum pelaksanaan, 
  • Mujahaah Nonstop yang dijadwal secara bergilir di setiap kabupaten atau kota 
  • Mujahadah Nonstop 3 hari 3 malam di sekitar lokasi acara serta 
  • Mujahadah Nonstop khusus Panitia.

Adapun Aurod Mujahadah Nonstop menggunakan Aurod tersendiri sabagaimana berikut:

AUROD MUJAHADAH KHUSUS NONSTOP DI DAERAH MENYONGSONG MUJAHADAH NISFUSSANAH
AUROD MUJAHADAH KHUSUS NONSTOP DI DAERAH MENYONGSONG MUJAHADAH NISFUSSANAH

AUROD MUJAHADAH KHUSUS UNTUK PERSONIL PSW & PANITIA MENYONGSONG MUJAHADAH NISFUSSANAH
AUROD MUJAHADAH KHUSUS UNTUK PERSONIL PSW & PANITIA MENYONGSONG MUJAHADAH NISFUSSANAH

AUROD MUJAHADAH KHUSUS NONSTOP MENYONGSONG PELAKSANAAN MUJAHADAH NISFUSSANAH
AUROD MUJAHADAH KHUSUS NONSTOP MENYONGSONG PELAKSANAAN MUJAHADAH NISFUSSANAH

AUROD MUJAHADAH KHUSUS KEAMANAN DALAM PELAKSANAAN MUJAHADAH NISFUSSANAH
AUROD MUJAHADAH KHUSUS KEAMANAN DALAM PELAKSANAAN MUJAHADAH NISFUSSANAH

Susunan Acara Mujahadah Nisfussanah

Mujahadah Nisfussanah yang dilaksanakan oleh Pengurus Wilayah tidak lepas dari kerangka acara. Adapun kerangka acara dalam Mujahadah Nisfussanah sama dengan acara Mujahadah Syahriyah. Adapun sambutan-sambutannya disesuaikan. Baca Juga : Susunan Acara Mujahadah Rubu'ussanah 

Pengamal Wahidiyah yang Tidak Bisa Hadir

Bagi para Pengamal Sholawat Wahidiyah yang udzur atau tidak bisa hadir tidak mujahadah nisfussanah begitu saja, tapi juga diberikan bimbingan untuk melaksanakan mujahadah di tempat masing-masing dengan NIAT MAKMUM Mujahadah Nisfussanah.

Gerakan Mujahadah Serempak

Apabila Dewan Pimpinan Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah karena suatu udzur atau tidak bisa dilaksanakan secara seremonial maka DPW PSW supaya mengadakan Gerakan Mujahadah Serempak oleh seluruh Pengamal Wahidiyah se propinsi di tempat/jama’ah masing-masing pada saat yang ditentukan dengan Aurod Mujahadah 7-17 tiga kali khataman dan disertai mujahadah penyongsongan sebagaimana di atas.

Mujahadah Nisfussanah dalam satu tahun

Salah satu dari dua kali pelaksanaan Mujahadah Nisfussanah dalam kurun waktu satu tahun, Dewan Pimpinan Wilayah Penyiar Sholawat Wahidiyah supaya kegiatan Mujahadah Nisfussanah disertai dengan semisal kegiatan-kegiatan sebagimana dibawah ini: 

  • Up-Grade, 
  • Diklat, 
  • Panataran Wahidiyah, atau 
  • Sarasehan Pengurus.

Demikianlah penjelasan singkat tentang pelaksanaan Mujahadah Nisfussanah yang dikoordinir oleh DPW PSW Provinsi, salah satu Mujahadah Sholawat Wahidiyah yang telah dibimbingankan Beliau Muallif Sholawat Wahidiyah RA. 



Semoga dengan anda membaca artikel ini, dapat membantu anda untuk melaksanakan Mujahadah Sholawat Wahidiyah yaitu Mujahadah Nisfussanah sesuai bimbingan Muallif RA dan juga sebagai salah satu jalan untuk mempermudah hubungan dengan Muallif sholawat Wahidiyah RA dan wujud peduli para mengamat Sholawat Wahidiyah pada Bangsa dan Negara.



Dan apabila Artikel dan pelaskanaan Mujahadah Nisfussanah ini dirasa sangat bermanfaat, silahkan share sebanyak mungkin serta ikuti di Provinsi masing-masing, dengan harapan agar semua orang yang belum paham dengan Mujahadah Nisfussanah bisa melakukan dan mengikuti kegiatan mujahadah Nisfussanah, Sekian dan Terima kasih.